26 April 2013

Mulutmu Harimaumu



Orang bijak mengatakan, “Mulutmu, harimaumu”. Artinya, waspadalah terhadap mulut sendiri. Bila tak hati-hati, salah-salah yang keluar dari mulut justru akan mencelakai si empunya. Bak harimau yang tiba-tiba berbalik menerkam pawangnya.
Kita mengenal istilah lisan. Dari istilah ini kemudian berkembanglah arti yang bermacam-macarn, apalagi jika digandengkan dengan istilah lain. Lisan dapat berarti bahasa, surat, risalah, perkataan. Bisa pula mendatangkan arti mulut, lidah dan kafasihan. Tetapi ia juga bisa bermakna berdusta, memfitnah, mengumpat, atau menyengat. Wajarlah jika lbnu Katsir mendefinisikan lisan sebagai “sesuatu yang digunakan manusia untuk mengungkapkan apa yang tersimpan dalam batinnya.

Sejalan dengan Ibnu Katsir, Yahya bin Muadz memberikan ungkapan  yang lebih jelas dan menarik tentang lisan ini. Katanya, “Hati itu laksana periuk, dan lisan adalah alat ciduknya. Maka lihatlah seseorang jika sedang berbicara. Pada saat itu lisannya seperti sedang menciduki apa-apa yang terdapat di dalam hatinya. Dia bisa manis atau kecut, bisa tawar atau asin. Dan bisa menjelaskan kepadamu tentang keadaan hati orang itu adalah hasil cidukannya (atau ungkapan lisannya)”.
Dari artinya yang beragam dan perannya yang seperti “cidukan” itu, maka tak mengherankan jika Allah memerintahkan kita untuk selalu mensyukuri nikmat-Nya yang berupa lisan.
Bukankah Kami telah memberikan kepada manusia dua mata, satu lidah dan sepasang bibir? (QS al-Balad 8-9)
Dengan lisan setiap orang dapat mengucapkan syahadat, sesuatu yang paling disukai Allah. Dengan lisan pula kita bershalawat, sesuatu yang juga disukai Allah. Dan jika kita mau dan mampu, dengan lisan pula kita bisa melaksanakan al-amr bil ma’ruf wan-nahy anil munkar serta berkomunikasi dengan orang lain, sesuatu pekerjaan yang teramat susah bila dilakukan oleh mereka yang mengalami ketunaan.
Itu pula sebabnya Nabi Musa, lantaran lidahnya yang cacat, selalu memohon kepada Allah dengan doanya yang amat populer di kalangan masyarakat Islam sampai kini:
Lepaskan kekakuan lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku (QS Thaha 27-28)
Beliau pun lalu memohon kepada Allah:
Saudaraku Harun lebih fasih lidahnya daripadaku, maka utuslah dia bersamaku sebagai pembantuku untuk membenarkan (perkataanku) (QS al-Qashshash 34)
Di sisi lain Allah dan Rasul-Nya pun memperingatkan kita agar waspada dan sangat berhati-hati terhadap lisan. Dari surat al Hujurat kita memperoleh peringatan yang berharga, bahwa lisanlah yang menjadi sumber, pangkal dan alat dari segala penyakit seperti ghibah (memperbincangkan keburukan orang), tanabuz (menjuluki orang dengan gelar yang buruk), tafakhur (saling membanggakan diri), syukhriyyah (mengolok-olok), tajassus (mencari-cari kesalahan orang lain), dan syuudhdhan (berburuk sangka).
Lisan jualah yang menjadi pangkal dan sumber fitnah. Ironisnya keluarga Rasulullah saw sendiri mengalami hal itu. Istri beliau, Aisyah Radhiyallahu ‘Anha difitnah secara keji oleh seseorang bernama Abdullah bin Ubay bin Salul. Dari lisannyalah beredar desas-desus dan berita bohong bahwa Aisyah telah berselingkuh dengan lelaki lain ketika ia tertinggal oleh rombongannya dalam sebuah perjalanan pulang ke Madinah. Sampai-sampai hal ini membuat Aisyah stres dan jatuh sakit beberapa lama. Rasulullah sendiri pun bingung dan ragu-ragu. lnilah peristiwa yang di dalam tarih Islam disebut haditsul ifki (peristiwa yang menimbulkan kebimbangan).
Peristiwa itu pulalah yang menjadi sabab nuzul Allah menurunkan keterangan panjang lebar yang lalu dimuat di dalam al-Qur’an surat An-Nuur ayat 11-22. Dari ayat 15 saja segera tampak bahwa lisan memiliki sifat destruktif luar biasa pada saat ia menularkan kebohongan demi kebohongan, dan ironisnya kita menganggap hal itu sebagai sesuatu yang ringan-ringan saja.
Ingatlah sewaktu kamu menerima kabar bohong itu dari mulut ke mulut, lalu kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit juga, dan kamu menganggapnya sebagai sesuatu yang ringan saja. Padahal ía di sisi Allah adalah besar.
Benar sabda Rasulullah saw, “Orang muslim adalah seseorang yang menyebabkan orang-orang muslim lainnya merasa selamat dari lisan dan tangannya.” Penyair Al-Hasyimi menulis sebuah syair Arab yang termuat dalam kitab Jawahir Al-Adab begini:
Jarang orang tertimpa bencana karena tergelincir kakinya
Tetapi banyak orang tertimpa bencana karena tergelincir lidahnya
Jika kaki yang tergelincir, sembuhlah dengan segera
Jika lidah yang tergelincir, hilanglah kepala kita
Jika orang bijak rnengatakan, “Mulutmu, harimaumu”, maka Al-Hasyimi mengatakan, “Lidahmu, adalah ularmu. Jagalah dia jangan sampai mematukmu!”

Ditulis Oleh : Amierul Azzam ~ Amierul El Neymar JR

Amier El Neymar JR Sobat sedang membaca artikel tentang Mulutmu Harimaumu. Dan terimakasih atas kunjungan sobat. Oleh Admin : Sobat diperbolehkan mengcopy paste atau menyebar-luaskan artikel ini, namun jangan lupa untuk meletakkan link dibawah ini sebagai sumbernya

:: Get this widget ! ::

Tidak ada komentar: